Cerita Anak Kelinci dan Kura-Kura

Advertisement | Posted , Cerita Anak


Versi Bahasa indonesia

Hari itu cerah sekali, tetapi binatang-binatang di dalam hutan tidak memperhatikan cuaca yang indah itu. Mereka sedang mempertengkarkan siapa yang dapat berlari paling cepat. Seperti biasa, Kelinci lalu membual.
“Sampai saat ini, akulah pelari yang paling cepat ! Aku akan berlomba dengan kalian. Hadiahnya adalah kancing emas ini. ” Tupai, maukah kamu berlomba denganku ?”
“Sudah pasti tidak, Kelinci,” kata Tupai dengan geli. ” Kaki-kakimu terlalu panjang untukku !”
“Serigala, apakah kau ingin berlomba denganku ?” Serigala menggelengkan kepalanya.
“Jadi tidak ada yang berani berlomba denganku ? Cerpelai ? Landak ? ……..Tak ada satupun yang mau ?”
Untuk sesaat semuanya diam, kemudian sebuah suara yang lembut berkata, “Kalau kau mau, aku akan mencobanya !”

Kelinci melihat berkeliling, mencari-cari asal suara itu lalu ia melihat Kura-kura merayap perlahan-lahan menyeberangi lapangan di tepi hutan. Kelinci merasa geli tapi ia mencoba tetap serius ketika menjawab Kura-kura.
“Ah, Kura-kura temanku yang baik ! Akhirnya kau bergabung juga dengan kami !”
“Aku tak punya alasan untuk terburu-buru,” jawab Kura-kura. “Lagipula, hari ini indah sekali.”
Kelinci menunjukkan kepadanya kancing yang berkilauan ditimpa sinar matahari itu.
“Kelihatannya, kaulah satu-satunya penantangku, Kura-kura. Apakah kau mau berlomba denganku ke jembatan batu di seberang hutan sana ? Kau harus mengakui bahwa hadiahnya bagus sekali !”

“Hadiahnya sangat bagus, Kelinci; benar-benar sangat bagus. Dan bagiku berlomba ke jembatan di seberang hutan itu cukup layak. Ya, Kelinci, aku akan berlomba denganmu,” Kura-kura menjawab perlahan-lahan dan hati-hati.
Kelinci tertawa terbahak-bahak. “Si Lambat, kamu tidak serius bukan ! Kamu tak mungkin menang jika berlomba denganku ! Kamu pasti bergurau !”
Binatang-binatang lain ikut tertawa.
Kura-kura menggelengkan kepalanya pelan-pelan. “Aku tidak bergurau, sungguh!” Kura-kura meyakinkan mereka semua. “Sekarang, siapa yang akan memberi aba-aba untuk berangkat ?”
Kelinci masih tertawa ketika mereka berdua berdiri sejajar dan menunggu aba-aba dari Burung Hantu.
“Tu-whit tu-whoo!”

“Baru saja suara “tu-whoo” keluar dari paruh Burang Hantu ketika Kelinci melesat seperti angin melewati pohon-pohon. Kura-kura masih merayap ke tepi hutan, tetapi kelinci sudah tidak kelihatan lagi.
“Ayo, Kura-kura !” binatang-binatang lain bersorak memberi semangat sambil tertawa. “Dapatkah kamu berjalan lebih cepat lagi?”
“Aku heran mengapa kau mau berlomba, Kura-kura!” kata Cerpelai. “Semua binatang tahu bahwa Kelincilah yang akan menang!”
Kura-kura tidak senang mendengar olok-olokan itu, tetapi ia tidak mau memperlihatkan bahwa perasaannya terluka. Bahkan ia terus merayap, sambil terus menerus berkata kepada dirinya sendiri :
“Lambat tapi mantap akan memenangkan perlombaan, lambat tapi mantap….”

Dengan gesit Kelinci berlari melewati pohon-pohon, melompati tunggul-tunggul kayu, menyelinap di antara tanaman-tanaman perdu. Sesudah beberapa saat ia berhenti sebentar dan mendengarkan. Tak ada suara apapun yang mengikutinya. Ia melihat berkeliling.
Tak ada tanda-tanda dari si Kura-kura. Kelinci tertawa sendiri. Ia telah berlari jauh melampaui Kura-kura. Dengan malas ia berjalan beberapa langkah lagi kemudian berhenti. Sekarang ia sudah berada jauh di ujung hutan, dan jembatan batu tua yang menjadi sasaran lomba sudah terlihat, tak jauh dari situ.

Tapi sayang, di situ tak ada seekor binatangpun yang menyaksikan Kelinci meraih kemenangannya. Kelinci, yang suka berlagak, tidak puas kalau tak ada satupun yang mengelu-elukan kemenangannya. Maka diputuskannya untuk menunggu sebentar sampai ada binatang lain yang hadir di situ. Sambil menunggu iapun berbaring di bawah pohon. Pikirnya, jika nanti beberapa binatang sudah berkumpul ia akan melanjutkan lari ke jembatana itu dan meraih kemenangannya.
Tapi hari sangat panas, Kelinci harus memejamkan matanya untuk menghindari cahaya matahari yang menyilaukan. Dan tempat itu sangat nyaman untuk beristirahat……………..
Kelinci pun tertidur.

Sore hari barulah Kelinci terbangun. Matahari sudah tidak terlalu panas lagi. Cahayanya mulai meredup di balik pohon-pohon. Kelinci dapat merasakan angin senja yang dingin mulai bertiup. Ketika ia bangun, didengarnya suara binatang-binatang lain, mendengus dan mencicit dengan gembira. “Astaga ! Mereka sudah ada di sini untuk menyaksikan kemenanganku !” pikirnya.
“Kura-kura yang malang. Ia pasti masih tertinggal jauh di belakang!”
Kelinci meregangkan tubuhnya, kemudian siap berlari lagi.

Kelinci tidak tahu, bahwa selama ia tidur pulas, dengan susah payah tapi mantap. Kura-kura terus berjalan menyeberangi hutan.
Dan Kelinci telah tertidur lama sekali, cukup lama, sehingga Kura-kura dapat dengan perlahan-lahan tapi pasti melampauinya.
-Kelinci tidak menyadari bahwa binatang-binatang lain sedang mengelu-elukan Kura-kura dan bukan dia. Kelinci tidak tahu bahwa sekarang Kura-kura tinggal beberapa langkah lagi saja dari jembatan batu tua itu…..

Tiba-tiba, Kelinci melihat Kura-kura. Dengan terkejut disadarinya apa yang telah terjadi.
Ia tak percaya telah berbuat bodoh. Tapi hal itu adalah kenyataan. Sekarang, meskipun ia berlari sekencang-kencangnya, tak mungkin lagi baginya melampaui Kura-kura! Semua binatang telah hadir di situ untuk menyaksikan Kura-kura memenangkan perlombaan !

Dengan susah payah, Kura-kura yang lembut sambil tersenyum berjalan dua langkah terakhir ke jembatan batu. Ia telah menang. Ia sangat, sangat lelah dan kepanasan, tetapi sedikitpun tidak dipedulikannya. Ia telah menaklukkan Kelinci yang suka membual itu! Binatang-binatang yang lain bersorak-sorak.
“Hidup Kura-kura! Bagus! Kamulah pemenangnya !”
Suara-suara itu terdengar bagaikan musik di telinga Kura-kura yang sedang terengah-engah kepayahan.

Dengan tidak menghiraukan kelelahannya, Kura-kura melangkah lagi ke atas jembatan lalu berdiri di situ, berseri-seri dan bangga dan dengan malu-malu melambai-lambai kepada kerumunan binatang-binatang itu. Inilah salah satu yang paling berbahagia dalam hidupnya.

Kelinci yang malang dan bodoh ! Alangkah malunya ia mengingat bahwa setiap binatang memperhatikannya sedang tidur ketika dilalui Kura-kura!
Alangkah malunya karena ia telah dikalahkan oleh Kura-kura! Alangkah menyesalnya ia telah membual dan besar kepala !
“Di sinilah engkau, Kura-kura. Inilah kancing emas hadiahnya,” katanya pelan dengan telinga terkulai. ” San selamat !”
Binatang-binatang lain tertawa terbahak-bahak.
“Tidak apa-apa, Kelinci,” kata Kura-kura dengan ramah, “Simpanlah lagi kancing itu. Aku senang sekali hari ini. Tapi ingatlah selalu; lambat tapi mantap akan memenangkan perlombaan, lambat tapi mantap…………..”

Cerita Anak Bahasa Inggris : The Hare and the Tortoise

Once there was a Hare who used to laugh scornfully at a Tortoise because he plodded along so slowly. “You never can get anywhere with those short legs of yours. Look at my long legs! They’re so swift no one would dare race me.”

All the animals of field and forest were tired of hearing the Hare brag. At last the Tortoise said, “If we were to run a race, I’m sure I would beat you.”

The animals were astonished for they knew the Tortoise was the slowest of them all, and the Hare, bursting into loud laughter, cried, “What a joke! That slowpoke thinks he can beat me! Come on, Mr. Tortoise, you shall see what my feet are made of. Why I can beat you before you are even half-started!”

“You’d better not be too sure,” cautioned the Tortoise

All the big and little animals gathered to watch the race. At the signal the Hare leaped forward in a great bound and soon left the plodding Tortoise far behind him on the dusty road. Looking back, the Hare could not even see the Tortoise after a little while.

“Hum-m, I’ve as good as won this race already,” the thought, “There’s really no reason to hurry.” So, as the sun was very warm, he decided to rest a bit under a shady tree. “I’ll come in away ahead of that Tortoise, anyhow,” he told himself.

Soon he was sound asleep. the little rest streched into a good long nap.
Meantime, the Tortoise jogged steadily along on the hot, dusty road, ever so slowly, but surely, and soon he passed the Hare who was still peacefully sleeping.

Quietly the Tortoise plodded on nearing the goal. When the Hare finally woke up with a start, he saw the Tortoise just reaching the finish line far ahead and he could hear all the animals cheering the winner.

Boastful and careless, the Hare had lost the race. Now he would never again be able to count on his speed.

Moral of the story: Perseverance wins the race

Demikianlah Cerita Anak Kelinci dan Kura-Kura ... Selesai


Tags »

Related Post to Cerita Anak Kelinci dan Kura-Kura

Cerita Rakyat Lutung Kasarung

Prabu Tapa Agung menunjuk Purbasari, putri bungsunya sebagai pengganti. “Aku sudah terlalu tua, saatnya aku turun tahta,” kata Prabu Tapa. Purbasari memiliki kakak yang bernama Purbararang. Ia tidak setuju adiknya diangkat menggantikan Ayah mereka. “Aku putri Sulung, seharusnya ayahanda memilih aku sebagai...

Cerita Rakyat Bali Kebo Iwa

Kebo Iwa : “Wahai Patih Gajah Mada ! Cita-citamu untuk membuat nusantara menjadi satu dan kuat kiranya dapat aku mengerti, namun selama ragaku tetap hidup sebagai abdi rajaku, aku akan menjadi penghalangmu. Maka, taklukkan aku, hilangkan kesaktianku dengan menyiramkan bubuk kapur ke...

Cerita Dongeng Saudagar Jerami

Dahulu kala, ada seorang pemuda miskin yang bernama Taro. Ia bekerja untuk ladang orang lain dan tinggal dilumbung rumah majikannya. Suatu hari, Taro pergi ke kuil untuk berdoa. “Wahai, Dewa Rahmat! Aku telah bekerja dengan sungguh-sungguh, tapi kehidupanku tidak berkercukupan”. “Tolonglah aku...

Cerita Anak Kelinci dan Kura-Kura

Versi Bahasa indonesia Hari itu cerah sekali, tetapi binatang-binatang di dalam hutan tidak memperhatikan cuaca yang indah itu. Mereka sedang mempertengkarkan siapa yang dapat berlari paling cepat. Seperti biasa, Kelinci lalu membual. “Sampai saat ini, akulah pelari yang paling cepat ! Aku...