Laba-laba, kelinci dan sang bulan

Advertisement | Posted , Cerita Anak, Dongeng Binatang


Cerita Anak Laba-laba, kelinci dan sang bulan :

Sang bulan terlihat sedih karena sudah lama ia melihat banyak kejadian di dunia dan juga melihat banyak ketakutan yang dialami oleh manusia. Untuk membuat manusia menjadi tidak takut, sang bulan berupaya mengirimkan pesan kepada manusia melalui temannya sang laba-laba yang baik hati.

“Hai sang laba-laba, manusia di bumi sangatlah takut untuk mati dan hal itu membuat mereka menjadi sangat sedih. Cobalah tenangkan manusia-manusia itu bahwa cepat atau lambat manusia pasti akan mati, sehingga tidak perlu mereka untuk merasa sedih”, seru sang Bulan kepada temannya sang laba-laba.

Dengan perlahan-lahan sang laba-laba turun kembali ke bumi, dan dengan sangat hati-hati ia meniti jalan turun melalui untaian sinar bulan dan sinar matahari. Di perjalannnya turun ke bumi, sang laba-laba bertemu dengan si kelinci.

“Hendak kemanakah engkau hai sang laba-laba ?” tanya si kelinci penuh rasa ingin tahu. “Aku sedang menuju bumi untuk memberitahukan manusia-manusia pesan dari temanku sang Bulan” sahut sang laba-laba menjelaskan. “oohh perjalananmu sangatlah jauh wahai sang laba-laba. Bagaimana jika kamu memberitahukan pesan sang Bulan kepadaku dan aku akan membantumu memberitahukan kepada manuisa-manusia itu” seru si kelinci. “hemm.. baiklah, aku akan memberitahukan pesan dari sang Bulan kepadamu.” jawab sang laba-laba. “Sang Bulan ingin memberitahukan manusia-manusia di bumi bahwa mereka akan cepat atau lambat mati ………” lanjut sang laba-laba.

Belum habis sang laba-laba menjelaskan, si kelinci sudah meloncat pergi sambil menghapalkan pesan sang laba-laba. ” Yah, beritahukan manusia bahwa mereka semua akan mati” serunya sambil meloncat-loncat dengan cepatnya. Sang Kelinci memberitahukan manusia pesan yang diterimanya. Manusia menjadi sangat sedih dan ketakutan.

Sang laba-laba segera kembali kepada sang Bulan dan memberitahukan apa yang terjadi. Sang bulan sangat kecewa dengan si kelinci, dan ketika si kelinci kembali sang bulan mengutuk si kelinci karena telah lalai mendengarkan pesan sang Bulan dengan lengkap.

Karena itu sampai saat ini si kelinci tidak dapat bersuara lagi. Bagaimana dengan sang laba-laba? Sang bulan menugaskan sang laba-laba untuk terus menyampaikan pesan kepada manusia-manusia di bumi tanpa boleh menitipkan pesannya kepada siapapun yang dijumpainya. Oleh karena itu sampai pada saat ini kita masih dapat melihat sang laba-laba dengan tekunnya merajut pesan sang bulan di pojok-pojok ruangan. Namun berapa banyakkah dari kita manusia yang telah melihat pesan sang Bulan tersebut?

Demikianlah Laba-laba, kelinci dan sang bulan ... Selesai


Related Post to Laba-laba, kelinci dan sang bulan

Singa Dan Tikus

Suatu hari seekor Singa berbaring tidur di hutan. Sebuah Tikus kecil, berlarian di rumput dan tidak melihat mana ia pergi, berlari di atas kepala singa dan ke bawah hidungnya. Sang Singa terbangun dengan raungan keras, dan ke bawah kakinya datang atas Tikus...

Cerita Rakyat Asal Mula Danau Toba

Cerita Rakyat Sumatra Utara Asal Mula Danau Toba Pada zaman dahulu adalah seorang petani bernama Toba yang menyendiri di sebuah lembah yang landai dan subur. Petani itu mengerjakan sawah dan ladang untuk keperluan hidupnya. Selain mengerjakan ladangnya, kadang-kadang lelaki itu pergi memancing...

legenda Aryo Menak

Dikisahkan pada jaman Aryo Menak hidup, pulau Madura masih sangat subur. Hutannya sangat lebat. Ladang-ladang padi menguning. Aryo Menak adalah seorang pemuda yang sangat gemar mengembara ke tengah hutan. Pada suatu bulan purnama, ketika dia beristirahat dibawah pohon di dekat sebuah danau,...

Cerita Asal Mula Singaraja

Cerita Rakyat Bali : Asal Mula Singaraja Dahulu kala di Pulau Bali, tepatnya di daerah Klungkung hiduplah seorang Raja yang bergelar Sri Sagening. Ia mempunyai istri yang cukup banyak. Istri yang terakhir bernama Ni Luh Pasek. Ni Luh Pasek berasal dari Desa...